KEBIASAAN BURUK SAYA


 

 

Salam. Apa kabar saudara-saudaraku ? Eh, Taqabbalallah minna wa minkum. Mohon maaf kalau ada salah salah dan tersinggung pas baca-baca tulisan di blog ku yaa. Hehe

 

Saya mau bergalau ria dalam beberapa tulisanku kedepan, sebenernya nggak jelas juga sih kenapa galau. Yang pasti bukan galau karena udah umur 25 masih ngurus mau wisud S1, bukan itu yaa.. yaa walaupun itu kayak batu yang nyandungin kaki. Hehe

Saya juga nggak lagi galau soal menikah. Bagiku yang udah segede ini, aku galau kepengen nikah itu kalau pas lagi jalan jauh kemanaa gitu, trus harus sendirian. Nah, kalau lagi begitu mesti galau. Yaa gimana ya, fitrah juga kali ya, kalau jalan jauh kan capek. Mana aku kan ngantukan banget, terus cuek juga dengan sekitar.. ya gitu lah. Selain itu, nggak terlalu banget lah. Gara-gara takut galau kepengen nikah kalo pas lagi bepergian, aku jadi membatasi diri dari keinginan pergi ke sana sini. Oke, kita tinggalkan paragraph ini.

 

Sesuai judulnya yaa, saya mau bergalau soal kebiasaan buruk saya. Tepatnya karakter atau kepribadian saya yang buruk lah. Pertama, saya itu orangnya mageran. Tau MAGER nggak? Nah iya, bener.. Males Gerak. Hehe.. Betaaah banget kalau udah pewe di satu tempat, kalau nggak kepepet pengen sesuatu, pasti ogah beranjak. Mager ini juga parah banget kalau aku lagi menghindar dari lingkungan sosial. Iya, aku suka menarik diri kalau bertemu masalah, mengurung diri dalam zona ku sendiri, kemudian tenggelam dalam kemageran ku dan menciptakan banyak jerawat di jidat. Obatnya sih mudah, karena aku moodyan orangnya, jadi aku harus disuguhi sesuatu yang menggugah kesadaran dari dalem. Parah kan ya?

Kedua, menarik diri. Yah, udah aku bilang kan aku suka menarik diri kalau ada masalah yang menimpa? Sebenarnya masalah yang membuatku menarik diri biasanya masalah yang berkaitan dengan aku secara personal. Bisa sampe sebulanan lebih aku ‘mengurung diri’ di dalam zona tertutupku. Kadang orang ngeliat aku kalau lagi menarik diri, itu menonaktifkan semua lini komunikasi, berkutat pada novel, terus jerawatan, ogah makan. Sebenernya ya, walaupun aku isi dengan baca novel, tapi otakku multi tasking kalo lagi begini. Sebagaian part mencerna bacaanku, sebagian lagi mengajakku mengulang memori kesalahan dan mengevaluasi, sebagian lagi menceramahi diri, terakhir memotivasi. Udah paket komplit belum untuk jadi orang gila? Hehe, tapi begitulah.. dari dulu saya terbiasa berkomunikasi dengan diri saya sendiri terkait permasalahan yang ada. Saran-saran yang ada mau kritik pedas ataupun nasehat yang lembut selalu saya pertimbangkan dalam proses evaluasi. Tapi yaa itu, jeleknya adalah butuh waktu yang lama banget untuk kembali pada dunia sebenarnya yang penuh uji coba.

Ketiga, cuek. Asli, sifat satu ini mungkin Cuma dikenali oleh orang-orang yang hidup lama denganku. Saya aslinya cuek banget, b.a.n.g.e.t! Saking cueknya, saya Cuma nanya kabar orang kalau pas inget aja. Secara garis besar suka stalking info secara cepat tentang orang-orang yang saya kenal, tapi nggak kepo yang tiap saat nanyain langsung, Cuma mengamati dari jauh. Nah, jeleknya itu sampe ke binaan-binaan juga kena cueknya. Kadang saya juga pengen jadi Murabbi yang perhatian gitu, udah coba, tapi nyerah deh. Aku nggak sanggup hidup dengan sifat yang bukan sifatku. Kamu bisa liat cueknya aku gimana dari cara aku pake pakaian. Aku orang yang cuek banget mau orang menilai aku gimana, missal aku yang susah lepas dari jaket tudung.. yaa gitu, terserah orang mau bilang gimana, asalkan akunya nyaman nggak bakalan tak gubris. Oh ya, saking cueknya, aku juga suka kesel sama orang yang manja. Apa yaa, ya kesel aja karna aku nggak bisa mengungkapkan bagaimana aku harus menjaga mereka dengan cintaku. Haha. Aku walaupun punya sejuta ekspresi dari wajahku, aslinya kalau udah sayang banget sama orang malah jadi nggak punya ekspresi selain ekspresi datar.

Ke empat, pendiam. Kaget? Hehe, iya aslinya aku pendiam banget dan Cuma rame kalau ada sebab yang mengharuskan aku untuk rame. Aku rame kalau aku ngerasa harus mengeluarkan sesuatu hal yang harus kubagi secara verbal ke orang. Pada dasarnya suka bercerita, tapi Cuma ke orang-orang yang bisa buat aku nyaman untuk ngelakuin itu. Aku punya sekelompok teman seangkatan, yang kalau ngumpul aku lebih seneng mendengarkan mereka bercerita dan hanya tersenyum aja, selebihnya diam sampe aku ngerasa “oke sudah waktunya mengeluarkan kalimat”, gitu. Paling males kalau orang udah mulai njadiin aku bahan ketawaan atau bully, ogah banget buat nimbrung. Banyak juga yang berpikir aku ini secerewet di media sosial, padahal mah enggak. Kalau di medsos memang banyak ngomong, sekali ngomong banyak, serius lagi, sok akrab dan sok fast respon, yaa gitu. Aslinyaaa.. kalau ketemu, mujur banget kamu kalau langsung aku sapa dan ku ajak ngobrol banyak. Di rumah, Cuma pas kecil aja aku banyak nanya, setelah dilarang banyak nanya sejak itu aku mulai mempertimbangkan diri menjadi seorang yang pendiam.

Ke lima, Kalau marah. Kalau marah, jelek banget lah. Buruuuk.. saking buruknya kalimatku pasti pedes. Hehe. Kenapa bisa gitu? Ya walaupun aku pendiem, tapi aku suka senyum kok sama orang, walaupun irit ngomong tapi aku nggak pelit senyum. Jadi kalau lagi marah ya bisa serem. Dulu, aku kalau marah ya langsung kelihatan dari kata-kata ku yang pedes, sekarang aku udah latihan untuk marah hanya dengan tatapan mata dan ekspresi muka. Latihan selanjutnya adalah untuk sesegera mungkin adem kalau perasaan marahku udah muncak. Alhamdulillah sudah sering berhasil. Berita buruknya, marahku itu kalau ada hal yang bertentangan dengan prinsip dan batasan ideal yang kubuat atas sesuatu yang diketahui secara umum.

Ke enam, enggan menyelesaikan dengan baik. Yah, ini yang paling buruk dari semuanya.Saya ini tipikal orang setia, jadi suka memulai dan kalau sudah memulai itu nggak mau mengakhiri. Kalau dalam masalah hubungan sih bagus kali yaa.. tapi kalau itu berkaitan dengan pekerjaan kan gawat. Hehe. Apa yaa, mungkin karena aku nggak ambisius sih jadi suka hanyut dalam perjalanan.

Terakhir, pemalu. Kurang lengkap kalau nggak menyertakan ini. Pemalu sama gengsian kakak adek kan ya? Nah dua duanya kadang duet secara sempurna dalam kepribadianku. Jadinya, lebih banyak malu-maluin. Mana situasi sering tepat momen lagi buat jadi malu. Malu nya bakal jadi malu banget kalau harus bergantung pada kebaikan orang.  Aku susah mengungkapkan kalau aku pengen dibantu dan susah pula menjelaskan kalau aku itu pengen mandiri.

Masih ada lagi yang lebih akhir, Cengeng. Aku dikata-katain kasar, atau dibentak dikit aja bisa mewek. Apalagi kalau aku ngerasa bersalah.  Tapi kalau aku nggak ngerasa salah, aku pasti jadi orang ngeyel. Nah kalau pas ngeyel begitu terus dibentak, bisa runtuh semua air mata. Asli rapuh banget sama bentakan orang.. padahal awal-awal kuliah dulu suka galak sama orang. Ah itu Cuma mekanisme mencari jati diri baru, ternyata nggak pas. Haha

 

Udah, itu lah kebiasaan-kebiasaan buruk yang masih nempel sampe saat ini. Mmm, aku nulisin ini sebenernya karena sedang memerangi kebiasaan buruk yang harus dibenahi. Terutama bagian yang mager. Sebenernya saya orang yang aktif dan suka kesana-kemari tapi yaa itu bagian buruknya lah ya. Gitu.

Mohon doakan yang baik untuk saya ya, supaya bisa jadi pribadi yang semakin baik setiap hari nya. ada banyak resolusi yang saya buat berkaitan dengan kepribadian, tapi untuk bisa menuju ke arah itu kan saya harus mengenal lebih jauh tentang pribadi saya dulu. Saya nggak suka mainstream yang harus sama dengan orang lain, sesuai motto saya. Tapi kadang selalu kekinian juga.

 

Sampe jumpa di tulisan lain yaa

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s